RSS

Untuk Abang

25 Oct

Semalam sekitar jam 1 malam gua terbangun seperti biasa dan mulai mengerjakan side job gua yang tertunda kemarin. Ditambah ngelengkapin catatan gua buat persiapan uts. Gak nengok handphone cuma fokus sama layar laptop, ballpoint, dan catetan. Entah lah udah kebiasaan bangun tengah malam sejak mulai kuliah dan punya kesibukan di luar kantor yang lain hahaha. Setelah selesai mengerjakan semuanya gua biasanya melanjutkan dengan sholat malam terus tidur lagi sebentar sampai jam 4 karena kalo udah jam 4 udah pasti gak bisa tidur lagi. Saat itu gua lagi berusaha untuk ngelengkapin catatan mata kuliah Fundamental Grammar gua tiba-tiba ada sms masuk, awalnya gua mengabaikan sms yang masuk dengan pikiran “palingan dari operator ah” iya saking jomblo nya gua hahaha yang sms kalo gak keluarga ya operator.

Sms itu datang dua kali, akhirnya gua memutuskan untuk buka itu sms, pas dilihat nomornya ternyata nomor luar negeri. Wah siapakah dari luar negeri yang sms jam segini. Karena gua gatau kode-kode negara jadi gak ngeuh itu dari negara mana. Isi pesannya itu adalah “Yong. skype nya aktifin dong “. Ternyata dia, hahah. Dia yang selama ini masih sayang sama gua, dia yang entah kenapa selalu tau tiap gua ada masalah. Dia, yang selama satu tahun 6 bulan bersama, yang akhirnya harus berpisah karena perbedaan yang jelas tidak bisa kita lewati ( mendadak puitis ). Akhirnya gua memutuskan untuk aktifin skype, beberapa pesan masuk di line diabaikan dan gua fokus ke skype. Dia udah online dan udah coba telepon berkali-kali. Akhirnya gua chat dia dan dia langsung ngajak telepon. Bukan cuma telepon tapi malah video call, emang congkak nih anak. Dia kelihatan sehat, tapi wajah sakitnya masih belum bisa pudar seutuhnya, iya, dia lagi berjuang mengalahkan penyakit yang bukan sembarangan penyakit. Gua tersenyum melihat dia lagi senyum sambil dadah benerin kamera, dia masih aja alay. Kepala nya masih botak, efek terapi yang dia jalani. Rasa sesak itu muncul, entah kenapa hati gua sakit setiap liat kondisi dia. Sebelum ini pun kita pernah ketemu langsung saat gua daftar kuliah dan dia nemuin gua sambil di anter sama adik sepupunya. Tapi kenapa sekarang gua nyesek lagi ? apa gua cuma kasihan liat kondisi nya ? atau gua memang bener-bener takut sesuatu yang buruk terjadi sama dia.

“Yong lu kok melek jam segini ?”

“Iyah nih, lagi nugas bang, lu lagi ngapain jam segini melek ?”

“Gak bisa tidur nih, gua tiba-tiba laper”

“Ya makan lah terus tidur.”

“Nanti ah, lu lanjutin aja nugas nya, gua temenin.”

Akhirnya kita ngobrol sambil gua ngelanjutin catet materi. Dia kadang cerita kalau suster di RS sana baik banget, sampe dia naksir dan gua cuma ketawa sambil ngatain ” iya dah yang ganteng bebas”. Meski dia suka ngebantah ” ganteng gua lagi di ambil ama Tuhan nih”. Dan dada gua sakit dengernya. “Lo ganteng mulu kok di mata gua, asal traktir gua kepiting yak ” gua becandain gitu aja. Padahal pengen rasanya gua lompatin monitor ( lah brutal ) dan peluk dia sambil bilang. “Lo gak mesti ganteng, lo tetep kesayangan gua.” Rasanya air mata gua udah gak bisa ditahan lagi, gua nunduk dan ngelanjutin catetan sambil nyembunyiin air mata gua. Thanks to my worst webcam. Waktu udah menunjukkan jam 2 dan keliatannya dia udah capek tapi dia gak mau mengakhiri percakapan ini. Tapi gua dengan tegas bilang ” Bang, tidur yah. Banyak istirahat, gua juga capek nih. Okay ?” Dia ngangguk dan nurut sama gua sambil dia bilang “Doain yah operasi gua lancar, kalo bisa lu kesini lah temenin gua.” Gua cuma senyum dan bilang “ongkosin dong shaaayy” ya gua masih berusaha baik-baik aja dan kuat di depan dia. Begitu video call berakhir, gua langsung menyembunyikan tangisan gua di balik bantal dan menangis sekuat-kuatnya. Untuk orang yang jarang nangis kayak gua, menangis seperti ini seperti melepaskan semua beban. Tapi sekarang yang gua rasakan adalah kekhawatiran, takut dapet kabar buruk. Dan sampai sekarang perasaan gua gak tenang.

Buat abang, abang pasti bisa sembuh lagi seperti dulu, abang pasti kuat. Gua sayang sama lu bang. Gua tunggu kabar baiknya dari lu bang. Gamau tau kudu kabar baik.

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on October 25, 2016 in Curhat, Story

 

Tags: ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: