RSS

Story of Makassar : Setelah 5 Tahun akhirnyaaaaaa

09 May

Banyak orang yang ragu untuk bertemu dengan teman sosial media, karena takutnya mereka menipu, atau gimana gitu. Intinya sih negatif thinking pasti selalu ada kalau mau bertemu dengan orang yang kita kenal lewat dunia maya. Tapi gua gak begitu, gak tau kenapa gua gak pernah merasa takut untuk bertemu dengan teman sosial media meski kadang rasa parno itu ada, tapi gua selalu berpikir positif aja, toh gua juga gak asal ketemu ama mereka, dan kalau pun ketemu gua gak mau yang personal, gua mau ketemu kalo kayak gathering, yang rame-rame gitu. Dan ini adalah pertama kalinya gua ketemu sama temen sosial media yang gua kenal selama 5 tahun di facebook, eh facebook apa twitter ? ya awalnya mah gua kenal di facebook dan merambah sosial media lainnya. Beliau udah kayak kakak sendiri sih, karena saking seringnya gua curhat sama beliau. Huftt pas nulis ini gua langsung kangen masaaaa….

Rencana gua ke Makassar dan bertemu ama dia ini udah dari tahun kapan entah dah yah, tapi baru bisa terealisasi tanggal 5 May 2016 kemarin. Karena banyak aral melintang (gaya lu) jadi baru lah gua bisa menyelesaikan salah satu wishlist gua di tahun 2016 ini. Alhamdulillah, gak berenti ucap syukur pas gua booking tiket pergi ke sana, kek mimpi aje gua bakal pergi ke kampungnya Mbak gua hahaah, my seme i’m coming !!! Gua memilih naik Sriwijaya Air yang murah meriah dan promo, tadinya mau naik Citylink tapi gak kebagian tiket, huftt yaudah ternyata gua gak salah pilih maskapai sih, asli banyak yang meragukan Sriwijaya Air, tapi kok gua mah enjoy aja yah hahah, apakah karena gua di kasih snack hahahahha gakdeng, karena emang enak aja dari mulai check in sampe boarding, sampe di atas pesawat itu enak aja udah. Dan karena gua emang gak makan apa-apa pas mau berangkat itu jadi “Wah kebetulan mbak saya laper” kata gua kepada mbak-mbak pramugari berhijab nan cantik itu, kalau dibandingin gua mah, dia berlian, gua mah remeh mejikom. Dan watados gua ngomong gitu karena ternyata, sebelah gua ketawain gua, si aa aa item itu yang bikin jengkel sih dia tuh.

Penyelesaian masalah kelaparan di udara ☺

Penyelesaian masalah kelaparan di udara ☺

Dan perjalanan pun berlanjut di udara, kebeneran duduk deket jendela cieee bisa alay dari udara hahahaa, dan karena pesawatnya terbang dengan ketinggian jelajah jadi gua masih bisa liat apa yang ada di bawah, pengalaman pas di naik pesawat pulang dari Singapore meski deket jendela, gua gak bisa liat apa-apa. Hanya awan. Tapi ini enggak, asik banget bisa liat gradasi warna laut gitu dari atas, woaah, seindah itu laut nya (norak).

Subhanallah, indahnya...

Subhanallah, indahnya…

Dan kenorakan gua berlanjut sampe pas mau masuk ke Pulau Sulawesi nya itu, wowwww indahnya, ciptaan Tuhan sebegitu indahnya, Subhanallah. Akhirnya perjalanan 2 jam 10 menit itu harus segera berakhir di bandara Sultan Hasanuddin, padahal lagi asik di udara berasa mengusai langit naek awan kinton ( chunnibyou deh keluar ). Dan pesawat mendarat dengan mulusss, asli ini beneran mulus yang mulus gitu, gak gajlug-gajlug gitu loh. Pilotnya udah pro ini jam terbangnya udah banyak kayaknya, ah elah love banget ini pas mendarat belom pernah ngerasain yang semulus ini. Dan kemudian saatnya turun dari pesawat, jeng jeng antri deh yaelaaah mana gua di belakang, dan pintu yang di buka cuma depan karena pake garbarata atau avio bridge. Ini yang bikin lamreta sih, tapi yasudah jangan protes yah, kan udah dienakin gak mesti naek turun tangga. Nah gua masih terjebak di antara penumpang dan mbak gua udah telepon, kita udah janjian dari jauh-jauh bulan dia bakal jemput gua d bandara, kalo gak di jemput gua nyasar. Dan di jemput pun gua tetep nyasar (bego). Udah berhasil keluar dari pesawat, gua memutuskan untuk ke toilet dulu, karena gakuad panggilan alam. Dan pas keluar toilet gua membodoh part II. “Lah ini exitnya kemana yah ? Hmm kesini kali ” jalan ke pintu transit, “lah kok nunjukkin boarding pass ? iih salah” gua jalan lagi lah lurus ke depan ikutin aa aa yang mukanya agak ganteng, biasanya yang cerah wajahnya ini yang suka menunjukkan jalan yang benar.

 

Dan yeaahhh..gua keluar lah dan berada di pintu kedatangan, dan kemudian gua melihat ada beberapa orang penjemput yang menanti disana. Tapi dimana tulisan “Okaeri Uke kampret !” dan dimana sosok berbando kucing itu ? Gak ada ih. Gua mulai parno, gua rada panik, dan gua yakin dia jemput tapi gua gatau dia dimana ? jangan-jangan dia nongkrong di parkiran. Mana ini hawa panas canon banget hahaha gakuad. Trus gua telpon dong.
Gua :”Mbak, dimana ?
Mbak :”Aku di kedatangan, kamu dimana ?”
Gua :”Aku juga
Mbak : ” Lah disebelah mana ?”
Gua : ” Deket A&W”
Mbak : ” A&W mana gak ada A&W disini”
Jegeeerrr, gua langsung muter nyari orang yang mau ke parkiran, dengan posisi masih nelpon. Dan ternyata itu harusnya gua turun kebawah, YA ALLAH YA RABB, sungguh Engkau yang maha Sempurna, dan hamba jauh dari kesempurnaan. Dalem bandara aja nyasar. Et dah. Gua turun masih nelpon sambil mengucap. “Sumpah gua panik, dan alay mbak.” dan pas turun liat ke sebelah kiri,”Okaeri Uke Kampret” gua udah aman. Gua udah selamat. Akhirnya gua selamatttt hahahaha ketawa alay dulu sejenak, dan kemudian kita berpelukan mesra (najis). “Kok bisa nyasar ? ini di bandara loh ?” kata mbak gua, setelah gua bersalam-salaman ama Ayah dan adeknya yang kasep sekali. “Ya aku kan udah bilang, aku buta arah.”

Kemudian kita semua jalan ke parkiran, dan mbak udah mengingatkan gua “Maklum yah, disini panas” awalnya gua merasa sih yaah kek panas jakarta gitu, pas udah jalan. JENG JENG JENG. Gaisss lu kudu tau Makassar sepanas itu, panas Jakarta juga kalah. Tapi gua enak aja panas-panasan. Meski gua tau bakalan mateng kek waktu ke Jogja. Lah bomat, gua emang udah item juga sih. Hajaaarrr. Perjalanan naik motor dari bandara ke rumahnya Mbak Rhara ini makan waktu sekitar 2 jam, lebih kayaknya karena macet, disamping lagi ada perbaikan, dan kita kejebak diantara kerumunan sapi-sapi yang entah milik siapa. Dan insiden di tendang sapi itu yang bikin kaget hahahah. Anjer kaki keinjek sapi kan mayan, sakitnya. Setelah berhasil melewati sapi-sapi dan kemacetan, akhirnya kita sampai di Kabupaten Gowa, tempat dimana rumah mbak berada, yeaahhhh touch down. Sampailah kita dirumah mbak. Dan disambut ibunya Mbak, waaahhhh brasa gua dateng darimana gitu, sampe langsung dikasih makan. Sungguh gatau malu gua nambah lagi makannya, ahhaha namanya juga laper dari pagi ah. Dan malamnya kita mulai merencanakan mau kemana kemananya. Sambil masih gak percaya kita bertemu, setelah 5 tahun akhirnya kita bisa saling bertatap muka secara langsung, kek mimpi sih, tapi pas nyubit sakit. Tandanya itu nyata.

Dan cerita kita dimulai.

Akhirnyaa ku menemukan mu Seme ku

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on May 9, 2016 in Lyrics

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: