RSS

NEKAD KE SINGAPORE

22 Aug

Hola hola semuanya.. setelah sekian lama gua akhirnya bisa nulis lagi di blog gua ini ciee ilaaaahhh… setelah postingan receh gua kemaren-kemaren sekarang gua mau posting yang receh-receh lagi. Kali ini gua mau cerita tentang pengalaman nekad gua ke Singapore dengan budget yang ya ampun minim nya dan pengalaman-pengalaman gila yang terjadi sebelum keberangkatan, hahahaha…….ketawa dulu pemirsa.

Nah jadi berawal dari ajakan temen gua yang pengen bikin passport dan gua diajak sama temen gua itu buat register passport online, gua emang udah niatan mau bikin passport sih tapi suka di entar-entar gitu karena pertama masalah ku sedang boke lah, atau uangnya kepake lah hahah ya gitu lah anak muda.. biasa, laper mata. Akhirnya gua di daftarin lah bikin passport online tuh trus dengan uang hasil tabungan gua (yang tinggal dikit) dan minjem dari kawan terbaikku ( cieeeeeeeee) , gua pun bayar lah administrasi pembuatan passport itu sebanyak Rp.355.000, FYI ajah bayarnya only on Bank BNI. Setelah bayar itu pan dapet tuh bukti pembayaran dan kode jurnal yang nanti di masukin pas verifikasi, gua masukin dah tuh kode jurnalnya, trus lengkapin dah semua urutan prosedurnya, waktu itu gua pilih tanggal 5 Agustus sebagai tanggal kedatangan gua ke Kantor Imigrasi Kelas I Bandung. Nah masalah pertama muncul lah, kan yang daftar passport bukan cuma gua doangan tuh, manager gua ama salah satu rekan accounting gua juga daftar, manager gua dapet email tanda terima pembayarannya setelah verifikasi LAH GUA MAH KAGAAAAKKKKK!! Kan gua kaget !! Trus gua tanya-tanya lah sama staf HR gua yang pernah mengalami masalah yang sama ama gua, yakni gak dapet email tanda terima nya. Dia pun berkata “tenang ajah rin, lo ntar ke ruang informasi ajah, ntar dibantuin sama bapak-bapaknya.” Dan gua pun lumayan lega, tapi setengahnya lagi tetep was-was ajah takut-takut ntar pas gua dateng ke Kanim eh ditolak kan malu akika ciinn.

Nah, setelah pusing bingung gegara passport itu, temen gua malah ngajakin ke Singapore cie ilaaahhh gaya beud pada pengen liburan ke Singapore pikir gua pan yee, gua masih was-was masalah passport takutnya ditolak gegara kagak dapet tanda terimanya melayang kan 355rebu mayan buat beli cilok pan yah, ini lagi ngajakin ke Singapore, kan gua mau jadinya hahahah…(sumpah labil banget gua kek ABG) trus gua tanpa pikir panjang langsung bilang setuju aje dah tuh, dan di bookingin lah tiketnya ama temen gua ini, udah booking seat juga cie ilah udah gaya banget dah padahal mah passport ajah belom ada wkwkwkw, ya tiketnya juga belom ampe check in keluar barcode sih baru booking ada nama gua doangan, tapi tetep ajah kagak bisa cancel pan ye hahahha. Ya udah tuh lah tiket udah, tinggal masalah si passport udah di tungguin ampe 3 hari emailnya kagak ada mele, ah udah lah gua dateng ajah bomat dah (ke bodo amatan gua udah mendarah daging banget).

Teng teng hari kedatangan pun tiba tuh, gua dateng ke Kanim sama temen gua juga yang mau . bikin passport namanya Teh Dewi sama Tata, tapi si Tata udah duluan ke Kanim karena dia berangkat dari kost temennya di Cimahi. Sedangkan gua nebeng mobil teh Dewi. Cuss brangkat kan yee, pas nyampe Pasteur macetnya masya Allah ampe gua pusing itu mobil pada idup apa kagak sih kagak gerak-gerak. Dan setelah meraba-raba jalan(?) akhirnya sampailah kita di Kantor Imigrasi Kelas I Bandung. Kenapa kita meraba-raba ? karena kita gak ada yang tahu sebelumnya dimanakah Kantornya hahahha..hanya mengandalkan GPS sajah tapi hamdallah nyampe. Dan pas udah sampe di depan Kanim liat si Tata lagi nongki di depan Kanim, gua pikir dia udah kelar gitu pan taunya…”Tata mah gak bisa, ada masalah KK nya ada yang beda..” nah loh gua kaget, gua lupa gak ngecek-ngecek KK gua, akta lahir gua apakah ada yang beda ato kagak ?? DEG DEG DEG.. tapi gua berusaha santai ajah, dan gua masuk lah kedalem. Kaget banget liat antrian yang mau bikin passport secara manual itu ngantri nya buseeeettt kalah dah antrian BLT. Tapi kalo antrian yang daftar online mah sepi cemiwiw banget hahah, gua punya feeling gak akan lama lah gua disini. Gua datengin dulu ruang informasi tuh sama teh Dewi yang ternyata dia juga gak dapet tanda terima itu. Eh malang nasibnya dia lupa bawa dokumen aslinya macem Kartu Keluarga, Akta Lahir dll, dan otomatis dia gak bisa lanjut. Sisanya tinggal gua, abis dari ruang informasi dan lapor gua gak dapet email tanda terima dan Cuma di tanggalin doang di slip tanda pembayaran gua pun antri ke bagian yang melayani pendaftar secara online yang antriannya sepi cemiwiw itu, gua pun duduk di depan petugas ibu-ibu yang tampangnya udah bikin gua gak enak hati. Gahar mencakar bak harimau yang sarangnya terbakar. Uuuhh ceyeeeeemmm. Gua duduk ngeluarin dokumen gua dan jeng jeng bener kan apa gua bilang. “kamu dari Purwakarta ? kenapa buatnya di Bandung ? bukannya di Karawang ? kamu di Bandungnya ngapain ? kerja apa kuliah ?” anjirrrrr gua rasanya ingin mengeluarkan sumpah serapah tapi dalem hati “yaelah ini ibu-ibu dimana ajah bisa kali bu kan sama-sama Jawa Barat” tapi mungkin ibu tadi hanya menjalankan prosedur yah yaudah gua Cuma bisa pasrah pas dia bilang gak bisa. Cedih cemiwiw.

Gua gak mau nyerah gitu ajah kan, temen gua ternyata udah bergerak dia mintalah surat rekomendasi dari kantor buat bikin passport di Bandung dan gua gak mesti ke Karawang. Jeng jeng akhirnya di kasih lah dalam bentuk email.. gua pun antri lagi tapi kali ini gua gak mau sama ibu-ibu, mungkin keberuntungan gua ada di bapak-bapak yang keliatannya masih muda ini, yang tampangnya kek arab-arab gitu ya ampun ganteng gapaham (sempet-sempetnya gua menikmati gantengnya ). Pas gua duduk ternyata dia jutek banget yaelah kata gua kan suratnya belom di print pak ada di email ajah ini gua unjukin pdf nya di hp eh dia bilang “print dulu ntar kasih ke saya” gua pun nyari warnet dan fotokopian terdekat, ternyata ada di samping banget, sekalian gua motokopi KTP gua yang ternyata lupa belom di kopi, gua pun nebeng ngeprint disana, aa aa nya baik banget ya ampun gapaham pengen gua peluk ajah da penyelamat banget (sayang dia sudah berbini ntar gua di damprat). Akhirnya surat rekomendasi udah di print, KTP udah di kopi dan gua pun meluncur ke bapak yang ganteng-ganteng jutek itu. Dan lancar jaya banget lah perjalanan gua dari sana, langsung cas cus ajah masuk ruang foto deh, trus pas di dalem di tanya lagi “namanya Ririn Aprilia ajah ? kenapa pake Fachru Zaman di sini nya ?” trus gua polos ajah jawab “ya biar kalo mau umroh gampang pak gak usah balik lagi kesini kan udah 3 suku kata namanya “ dia nya malah ketawa, ya elah si bapak mah “udah Ririn Aprilia ajah doangan yah, biar ketemu lagi sama saya” ampun pak modusnya hahaha, ya udah gua pasrah deh yang penting cepet kelar, cepet balik gua, ninggalin kerjaan kantor kan gak enak. Akhirnya dari ketiga pejuang Cuma gua yang berhasil hahahahah yeaahhh tinggal ngambilnya tanggal 10 nanti.

Sudah berhari-hari berlalu dan gua kepikiran hal yang baru lagi, nama di tiket sama nama di passport beda dong yah ?? di tiket kan nama gua “Ririn Aprilia Fachru Zaman” tapi kalo di passport nama gua Ririn Aprila doangan.. jeng jeng .. kemudian gua browsing browsing lah tentang masalah ini, ada yang bilang tiketnya hangus kalo gitu, ada juga yang bisa dibenerin ke CS nya. Adooohh kalo ampe tuh ye hangus tiket 1 jetong delapan retong ilong percumong. Tapi trus gua nyoba dah tuh benerin, gua ikutin tutorialnya, kebetulan gua pake Air Asia dan emang gampang juga prosedurnya tinggal scan ajah passport dan attach di e-form yang mereka sediakan, dan karena gua butuh cepet jadi sambil teleponan juga sama mbak mbak nya yang suaranya ya ampun halus banget. Dan akhirnya horeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee jadi berangkat deh, tiket udah bener hahahaha.

Setelah masalah passport udah, tiket udah nah sekarang tinggal masalah uang jajan yang bakal gua bawa, gak mungkin gua kesana dengan tangan kosong kaaaan. Mau makan apa gua disana ? gak ada yang nyediain takjil gratis dan bukan bulan puasa juga ngapain juga nyiapin takjil gratis (mulai pusing). Gua memutuskan bawa uang Cuma 120 Dollar Singapore. Kurang nekad apa gua ???? buat naek MRT ajah tuh butuh lah 22 dollar mah. Bomat lah gua mah lagian kan pergi rame-rame, manager gua pun ikut jadi kurang-kurang dikit mah bisa minta ama dia, minimal pinjem hahahahahha (modus nyaaaaa). Gua tukarkan lah gaji gua yang memang Cuma segitu-gitunya menjadi beberapa lembar uang dollar Singapore. Trus gua merasa boke banget setelahnya. Karena apah ? walaupun duit nya banyak tapi kan gak laku kwkwkwkwwkwkwk.

Kayaknya segitu dulu cerita gua yah soalnya kepanjangan kalo dijadiin satu postingan, dan biar penasaran juga dong. Nanti di bagian ke dua bakal nyeritain pengalaman selama disana, yang pasti bikin pegel-pegel yang baca. Hahahaah… tunggu ajah yah. Gak ada foto yang mesti di posting kali ini mah nanti ajah di postingan dua yah foto-foto nya.

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on August 22, 2015 in Lyrics

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: